fbpx
Berita Dunia

Berkenalan Di Aplikasi TikTok, Lelaki Berusia 51 Tahun Ini Dipenjara Kerana Mencabul Kanak-Kanak

Berlaku di Singapura

Berkenalan Di Aplikasi TikTok, Lelaki Berusia 51 Tahun Ini Dipenjara Kerana Mencabul Kanak-Kanak. Seorang lelaki berumur 51 tahun dipenjara atas tuduhan mencabul kanak-kanak berusia 10 tahun.

Dilaporkan bahawa gadis itu berkenalan dengan tertuduh melalui aplikasi TikTok di mana tertuduh menyamar sebagai lelaki berusia 25 tahun.

Berkenalan Di Aplikasi TikTok, Lelaki Berusia 51 Tahun Ini Dipenjara Kerana Mencabul Kanak-Kanak

Mula berkenalan sejak bulan Januari lalu

Menurut laporan, tertuduh, Jambi Arbi, bekerja sebagai penggubalan reka bentuk berbantukan komputer secara bebas, mula berkenalan dengan mangsa sejak bulan Januari lalu menerusi aplikasi TikTok.

Jambi menyamar sebagai lelaki berusia 25 tahun dan mula berkomunikasi dengan mangsa secara kerap. Jambi juga mula meluahkan perasaan cintanya kepada mangsa dan memanggil mangsa ‘sayang’.

Mangsa diajak tertuduh untuk berjumpa pada Februari 26 selepas habis sesi persekolahan. Mangsa bersetuju setelah Jambi berjanji akan membawa mangsa ke sebuah permainan arked serta disuruh untuk membawa salinan baju.

arcade doctor GIF

Bapa menyedari perjumpaan itu dan berpesan kepada cikgu agar tidak membenarkan mangsa keluar dari sekolah

Menurut laporan lagi, bapa mangsa mendapat tahu tentang perjumpaan itu setelah memeriksa telefon bimbit mangsa malam sebelum perjumpaan terbabit. Malah, bapa mangsa sendiri nampak tertuduh meluahkan perasaan cintanya kepada mangsa dan menyedari bahawa mangsa dan tertuduh akan berjumpa setelah habis sekolah pada hari seterusnya.

Oleh sebab mangsa masih tidur pada waktu itu, bapa mangsa memutus untuk menghantar sebuah mesej kepada cikgu mangsa untuk tidak membenarkan anaknya keluar dari sekolah setelah habis sesi persekolahan.

Keesokan harinya, bapa mangsa pergi ke sekolah pada pukul 1.30pm, tetapi tidak dapat menjumpai anak perempuannya. Kemudian, para guru memberitahunya bahawa dia telah pergi lebih awal. Bapa mangsa segera memanggil polis untuk mendapatkan bantuan untuk mengesannya.

Mangsa berjumpa dengan tertuduh di stesen MRT, disuruh tukar pakaian

Pada pukul 2pm, mangsa berjumpa dengan tertuduh di sebuah stesen MRT dan disuruh oleh tertuduh untuk menukar pakaian serta mengguna sepasang cermin mata gelap.

Tertuduh kemudian membawa mangsa mengguna motosikal ke McDonald’s sebelum membawa mangsa ke permainan arked.

Jambi lalu membawa mangsa ke rumahnya sendiri di mana dia mencabul kanak-kanak itu dengan alasan “ia boleh membantunya untuk menjadi fleksibel” serta “membantu naik berat badan kerana dia terlalu kurus”.

Tertuduh sering mencium mangsa sehingga ia membuat mangsa rasa tak selesa dan dalam ketakutan. Mangsa kemudian berkata dia hendak pulang ke rumah dan Jambi menghantar mangsa balik ke sekolah. Mangsa akhirnya pulang ke rumah setelah polis bertindak kepada kes tersebut. Tertuduh dikesan dan ditahan tak lama kemudian.

Timbalan Pendakwa Raya meminta hukuman penjara sekurang-kurangnya 22 bulan

Timbalan Pendakwa Raya R. Arvindren meminta hukuman penjara sekurang-kurangnya 22 bulan, termasuk dua bulan sebagai pengganti hukuman sebat kerana Jambi berusia di atas 50 tahun dan tidak boleh dikenakan hukuman.

Dia berkata Jambi adalah “pemangsa seksual yang memangsa mangsa yang berusia 10 tahun yang masih muda dan tidak curiga atas kepuasan seksualnya”.

“Tertuduh menggunakan aplikasi media sosial untuk mencari mangsanya dan akhirnya melaksanakan rancangannya yang menjijikkan,” katanya.

Gadis itu sangat terdedah dan tidak dapat melepaskan diri kerana terperangkap di rumah Jambi, katanya.

Jambi juga telah berusaha untuk “merahsuahkan” gadis itu untuk menerima tindakannya dengan membeli makanannya dan membawanya ke arked, kata pendakwa.

Sehingga hari ini, gadis itu dapat dengan jelas mengingati apa yang berlaku dan “trauma” dengan kejadian itu.

Jambi dapat dipenjara hingga lima tahun, denda, hukuman sebat, atau diberi kombinasi dari hukuman ini atas kesalahan mencabul kanak-kanak perempuan itu.

Lagi di sini:

Sumber
CNA

Artikel Berkaitan

Back to top button