fbpx
Cerita Borneo

Ketahui Sejarah Ringkas Disebalik Pemberian Ang Pow Semasa Tahun Baru Cina

Apakah itu Ang Pow?

Ketahui Sejarah Ringkas Disebalik Pemberian Ang Pow Semasa Tahun Baru Cina. Antara benda yang selalu buat kanak-kanak (let’s be honest, kita yang sudah dewasa juga! Hehe) excited semasa Tahun Baru Cina ialah ang pow yang diberikan oleh uncle-uncle dan aunty-aunty di rumah yang dikunjungi. Tapi, tahukah anda apakah sejarah disebalik pemberian ang pow ini? Haa… Jum kita nangga apa cer disebaliknya!

Semestinya anda tahu ang pow adalah sebuah pemberian yang berbentuk duit yang diletak ke dalam sebuah sampul surat kecil yang berwarna merah. Ang pow selalunya diberi kepada kanak-kanak ataupun mereka yang sudah dewasa tapi belum berkahwin lagi dan hanya boleh diberi oleh pasangan suami isteri. Tetapi pernahkah anda terfikir kenapa tradisi ini sebegini?

Simbol Kebahagiaan, Nasib Yang Baik, Dan Kehidupan

Perayaan Tahun Baru Cina sering menggunakan warna merah dalam perayaan mereka sebab warna merah dipercayai simbol kebahagiaan, nasib yang bagus dan kehidupan dalam tradisi kaum Cina. Warna merah juga adalah simbol untuk menangkiskan roh jahat.

Ang pow biasanya diberikan kepada mereka yang belum berkahwin, tanpa mengira umur penerima dan pendapatan, dan diberi oleh generasi sebelum mereka.

Terdapat juga tradisi yang meluas bahawa wang tidak boleh diberikan dalam berempat, atau nombor empat tidak sepatutnya muncul dalam jumlah tersebut, seperti dalam 40, 400 dan 444, kerana sebutan kata ’empat’ adalah homophonous kepada perkataan ‘kematian’.

Secara tradisionalnya, pengirim akan menggunakan wang kertas baru di dalam sampul merah. Penerima tidak digalakkan untuk membuka ang pow mereka di depan pengirim sebab jika penerima membuat perkara tersebut, ia dianggap tidak sopan. So, mun dah terima ang pow ya, at least tunggu lah masuk dalam kereta baru boleh buka, ok?

Asal Usul Pemberian Ang Pow

Semasa Dinasti Qin di China, orang tua akan mengumpul syiling dengan rentetan merah.

Pada zaman purba, terdapat sejenis syaitan kecil yang dipanggil ‘Sui’. Setiap kali pada malam tahun baru, ia akan muncul secara senyap dan menyentuh kepala kanak-kanak yang sedar tidur. Disebabkan ini, kanak-kanak tersebut takut dan menangis, dan juga mengalami sakit kepala. Oleh itu, untuk mengelakkan ‘sui’, orang pada zaman dulu tidak berani tidur pada malam tahun baru dan semua lampu yang dipasang pada masa itu dipanggil ‘Shou Sui’.

Salah satu kisah dongeng yang berkait dengan cerita ini adalah tentang sebuah pasangan tua yang sangat menyayangi dengan anak lelaki mereka yang paling bongsu. Pada malam tahun baru, akibat ketakutan ‘sui’ akan datang, mereka mengeluarkan lapan keping syiling tembaga untuk bermain dengan anak lelaki mereka untuk memastikan dia terjaga. Bagaimanapun, anak mereka turut mengantuk dan pasangan tersebut terpaksa membiarkannya tidur. Mereka turut meletakkan beg kertas berwarna merah yang mengandungi duit syiling tembaga di bawah bantal anak mereka yang tidur. Kedua-dua anak pasangan itu yang tertua turut berjaga sepanjang malam untuk memastikan adik mereka tidak dikunjung oleh ‘sui’ tersebut.

Tiba-tiba, pintu dan tingkap rumah terbuka akibat tiupan angin aneh, dan lampu lilin dipadamkan. Ternyata ‘sui’ tersebut hadir dan ia teringin untuk menyentuh kepala adik mereka yang sedang tidur. Sebelum ‘sui’ tersebut berjaya menyentuh kepala adik mereka, bantal adik mereka tiba-tiba cerah dengan cahaya keemasan dan turut menakutkan ‘sui’ itu. Kesan eksorisme ‘kertas merah yang membungkus syiling tembaga’ turut tersebar di China setelah itu.

Wang Yang Menangkiskan Roh-Roh Jahat

Semenjak itu, wang yang digunakan dirujuk sebagai wang yang menangkiskan roh-roh jahat dan dipercayai melindungi orang dari generasi muda dari penyakit dan kematian. Sampul merah turut diguna apabila percetakan menjadi kebiasaan dan juga sebab duit syiling mulai tidak mempunyai lubang pada pertengahan syiling dan tidak boleh diikat dengan tali. Oleh itu, orang mula menggunakan wang yang boleh dilipat untuk menggantikan duit syiling dalam sampul merah.

Timeline Pemberian Ang Pow

Lebih 1,000 tahun yang lalu di China, ibu bapa memberikan anak-anak mereka 100 syiling yang dipanggil ‘yasuiqian’ dengan kepercayaan bahawa mereka akan hidup sehingga usia 100 tahun. Wang syiling biasanya diberikan pada malam tahun baru kepada kanak-kanak bertujuan untuk membeli pakaian atau untuk simpanan peribadi.

Semasa Dinasti Song di China pada abad ke-12, pemberian wang sebagai hadiah menjadi amalan biasa. Ibu bapa akan memberi anak-anak mereka wang pada malam tahun baru dan kepada para penyambut yang datang memukul gendang dan gong serta wishing them a happy new year sebagai harapan untuk nasib yang baik pada tahun baru.

Hanya pada akhir abad ke-19 (pada masa ini, percetakan sudah pun menjadi amalan) orang mula menggunakan sampul merah.

Kini, sampul merah ini digelar sebagai ‘hongbao’ dalam bahasa Mandarin dan Kantonis atau juga dikenali sebagai ‘ang pow’ dalam bahasa Hokkien dan bukan tertakluk untuk penggunaan Tahun Baru Cina. Ang pow juga diberi semasa majlis yang mengagumkan seperti majlis perkahwinan malah graduasi!

Bukan Sekadar Pemberian

Ang pow adalah lebih daripada satu tradisi sampul merah. Ia adalah satu pertukaran yang baik dimana adanya pengharapan yang terbaik antara pemberi dan penerima sempena tahun baru dan membawa keluarga dan rakan bersama-sama.

Sekali setahun, lakukan yang terbaik untuk pulang ke rumah dan meluangkan masa dengan orang yang tersayang, terutamanya dengan ibu bapa serta datuk dan nenek anda. Xin Nian Kuai Le!

Artikel Berkaitan

Back to top button